Flashback: Si gondrong.


Halo iya halo

muahahahhaha

gue mau cerita “sedikit aja” tentang mantan mantan gue.

iya, gue tiba2 mau cerita mantan gara2 kawan gue chat yang bikin ngejleb

ngomong-ngomong tentang mantan. Mantan gue cuma ada 2 yang pernah dipublikasikan. mereka pria-pria yang gue pilih dengan hati, gue rasa cocok dan gue gas.

Mantan gue yang pertama adalah seorang tukang vape, dia teknisi gitu. bisa jadi soundman, bisa jadi teknisi, bisa jadi musisi. sebuah paket lengkap walau dia gak suka baca buku.

Awal gue kenal dia adalah pas main di timezone eh keluarnya dia bukan kupon. *krik* gue jalan pertama sama dia itu pergi ke bioskop xxi di gading, nonton john wick 2.

dia seorang pria berambut panjang, topinya distro, bajunya distro, jaketnya distro, musiknya metal. doi punya wangi badan yang vape bgt, katanya itu rasa cokelat. gue senang dekat dia dan meluk-meluk karna badannya kurus banget jadi bisa memeluk erat.

Gue sama dia punya aktivitas yang terbalik, gue pagi sampe sore sibuk dan malam sudah dikostan sedangkan dia sore sampe pagi sibuk, sehingga pertikaian sering terjadi.

DULU SEBELUM PACARAN DIA SERING NELPON GUE PAS KERJA, DIA MINTA DIKABARIN TERUS GILIRAN UDAH PACARAN, GUE CUMA MISSED CALL DOANG DIBENTAK-BENTAK. SYID!

*missed call*

*dibales pake telepon*

“Kamu kenapa telepon?”

“kepencet heheheh”

“kamu tau kan aku sibuk, kamu dimana?”

“kostan”

“kamu tuh jangan nelpon, aku tuh sibuk.. kirain kamu kenapa, aku sampe ijin dulu ini buat bales telepon kamu, udah tunggu aja nanti pasti aku kabarin. ”

“kepencet bang kepencet”

“ah udahlah aku mau kerja”

*mati tlpnnya sama orang-orangnya* #canda

gue dan dia walau sama-sama jakarta, susah banget ketemu. berasa banget ldrnya padahal cuma jakbar dan jaktim. Kalau mau ketemu harus janjian dan batal 2kali dulu baru ketemu dan itupun dia datangnya jam 9 malam so dia cuma ngasih gue makan, sedikit peluk-peluk syantik dan caw.

untuk urusan komunikasi cuma 2 kali sehari.. iya lebih rajin minum obat daripada chat dia. cuman, dia suka menelepon gue dan pernah menemani tidur gue lewt tlpn. (gue tuh pornoan eh parnoan jadi setiap abis nonton horor atau mikir horor, bakal ketakutan mulu)

karna kurangnya komunikasi dan jam terbang untuk ketemu serta minimnya kenangan, gue dan dia bertengkar sehebat itu didepan kost. setelah gak ketemu sebulan, dia akhirnya datang dan ngajak gue ke jakcloth, sampe di jakcloth dia gak bawa dompet sehingga dia gak bawa sim. gue dan dia cuma sebentar nonton di jakcloth sekitar 30 menit lalu pulang. alhasil, gue marah.

iya, gue marah karna dia mau langsung pulang kerumah, gak mau ngobrol2 dulu. gue marah karna dia ngotot mau pulang dengan alasan takut ditilang. (padahal niat gue tunggu ampe malem bgt jd polisinya udah gak ada)

dia nganterin gue ke kostan, gue gak mau turun. dia ngangkat motor ampe gue mau jatoh. gue tetap stay di motor dan dia cabut pergi jalan kaki.

gue coba mengejar tapi karna gue gendut dan gak bisa lari maka gue berjalan eh gak taunya dia muter arah, spontan gue teriak “yaeeellaaaah muter balik”

sontak dia marah, dari matanya gue tau dia pengen gebukin gue tapi emang jiwa lawak gue kadang gak tau tempat, gue malah ketawa liat dia marah.

akhirnya dia balik ke motor dan mau pulang, sempet gue tahan, mau gue cium kening tadinya tapi dia terlalu marah. Akhirnya, dia nyuruh gue masuk, kunci pagar baru dia pulang. kita sempat saling tatap, dia marah, gue tau.

satu hari tanpa kabar, gue juga gak ngabarin. gue merasa sudah terlalu mengerti semua aktifitas dia yang bahkan menurut gue “apaan seh” gue sudah cukup mengerti kecuekan dia sehingga gue kuat berdiam diri. (ketika gue tidak merasa salah atau sudah berusaha maksimal maka gue pasrah)

eh keesokan harinya tepatnya sore-sore, sebuah telepon masuk. Namanya gue namai “Sayang💞” memanggil. gue angkat dengan cepat, dia pun bersuara.

“hey.. disana hujan gak?”

“gak, knp?”

“gpp, disini hujan tau.. jangan keluar ya”

“iye”

“hm… kita jangan berantem lagi kayak kemarin ya, kamu jangan ngelawan gitu dong sama aku, harusnya kamu tau kapan becanda atau enggak”

“hm… iya… ini tlpn mau minta maaf apa gmn?”

“iya minta maaf, maafin aku. tapi kamunya juga jangan gitu.. jangan ngelawan, ngerti aku buru-buru”

“hm….”

“iya iyaaaaa, maaf ya..”

“iya sayang, aku juga minta maaf. kamu lagi dimana? kangen”

dan sisanya obrolan manis-manis kek bola ubi.

panjang ya ceritanya? masih banyak lagi nih yg manis tapi karna gue mager jd segini aja deh, ntar ada chapter 2.

CIAAAAAO

Iklan

2 Comments

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s