Surat untuk Putri Septiani 


Ahahaha hai put,  ehehehehe 

Hm…  Ahahahaha gue ketawa mulu bikin ini, iya.  Gue gak bisa berhenti ketawa kalau inget elu dan segala tindakan konyol lu.  

Put,  gue gak tau dulu di pabrik tuhan kita udah temenan apa belum tapi bisa dipertemukan sama lu adalah hal yang gue syukuri. 

Awal kita kenal adalah kita satu kelompok pas awal masuk kuliah,  lo dan gue berebut buat jadi ketua kelompok dan lu ngalah,  kita ternyata berasal dari Karawang dan ternyata pula kita ngekost ditempat yang sama.  Kita juga ternyata sama-sama orang padang. Kita juga jadi sering pulang bareng ke Karawang naik kereta. Kita sama-sama suka baca buku,  itu kenapa Gramedia adalah surga buat kita. Kisah hidup kita juga sama-sama kocak.  

Gue selalu suka menghabiskan waktu sama lu entah itu berantem, ketawa, gosip, nangis, ataupun diem sambil saling main hape.   

Hahahaha elo itu lucu put,  menurut gue pribadi lo adalah komedi berjalan.  Apapun yang lo katakan menimbulkan tawa besar dari gue. 

“tik kita harus sering sering ngobrol ampe pagi,  gue bangun tidur jadi cantik”  sebelum kalimat ini,  lo loncat dari tempat tidur dan jalan kedepan kaca sambil teriak “gue bangun tidur cantik” terus loncat lagi ke tempat tidur.  Lo hiperaktif banget, gue kadamg kewalahan liatnya.  

Ahahahaha put put,  lo tau hal terbaik dari lo yang gue syukuri?  Saat gak ada yang percaya sama gue,  maka lo bakal tetep jadi orang yang percaya sama gue,  lo orang pertama diluar keluarga gue yang suka banget sama suara gue, lo rela berantem sama temen lu sendiri buat bela gue,  lo mau jadi pegangan gue padahal lo lebih kecil waktu kita ke curug cilember. Iya put,  lo jagoan kecil gue.  

Kalau orang nanya “lo sama putri sering ngapain aja” jawaban gue simple “ngobrol” karna gue selalu ngobrol sama lu,  ngobrol setiap waktu,  ngobrolin apa aja dari politik,  agama,  negara,  kuliah, keluarga, Bok*p dan gibah-gibah kawan sekitar.  Ngobrol sama lu adalah hal paling menyenangkan di muka bumi ini.  Gue sangat-sangat suka ngobrol sama lu. Kita ngobrol di KFC,  Bang dul,  Udin, Kostan,  diatas Motor,  lobby, Chat-chatan dan dimana aja. 

Put,  lu waktu itu bilang “tik,  gue suka kepikiran jangan-jangan lo jodoh gue soalnya dari awal kita ketemu udah kayak jodoh” ahaha jauh sebelum itu put gue pun udah mikir jangan-jangan kita satu jiwa yang dibagi dua.  

Hmmmm entahlah put kita akan seperti apa kedepannya cuman yang pasti gue berani ngelewatin apa aja asal bareng lo,  gue berani ngelawan dunia asal bareng lo,  gue percaya kita bakal menuju keatas sana,  kepuncak kesuksesan dengan jalan masing2.  Gue inget motto hidup kita “gue pokoknya benci orang-orang yang lu benci” Pernah suatu ketika gue kesel sama satu orang yang bahkan lo gak deket sama dia 

“put,  gue benci sama dia,  dia rese” lo jawab dengan cepat “sama gue juga” gue tanya  “lah knp put” dan lo menjawab dengan simple “karna lo benci dia” dan hal yang sama pun gue lakukan ke orang-orang yang lo benci. Ahahaha tolol.  

Utialauwa,  Gue sangat suka membicarakan elu ke orang-orang sekitar gue “eh kemarin si putri lucu banget dah masa ya diaaa” “nah putri juga suka gitu tuh” “gue sih sama putri biasanya kek gitu juga” “kalau putri nih dia tuh begitu” “ah ntar gue bilang putri” “coba ada putri ya” “ini nih kalau putri ya kek gitu” 

Lo tuh lucu banget sih put,  gemesin.  Gue suka ketawa saat hape gue adalah hape lu,  lu dengan santai minjemin ke orang-orang padahal itu punya gue,  gue sangat suka saat dulu lu pake hape dan gue malah gak boleh main,  gue selalu ketawa sama tingkah-tingkah rese lu yang malah bikin gemes, gue suka juga saat lu dengan santai ngabisin eskrim gue di moccafloat (gue emang gak suka eskrim)  gue suka banget saat lu nyindir tetangga kamar lu, gue suka kalau lu nyindir orang-orang.  

Ehehehe dan gue senang saat inget lu lagi cerita tentang sejarah.  Itu kocak parah. 

Putri,  manusia penyuka manis.  Manusia suka makan.  Manusia yang gak ribet walau kehidupan suka ngeribetin,  ya gak put?
Inget pesan gue put,  kalau nanti kita berantem dan gak ada satu pun dari kita yang minta maaf,  lo harus percaya put kalau selama itu gue kesiksa karna harus jauh dari lu,  harus diemin elu. Terimakasih telah datang dan menetap, put.  We are Mermaid girl and Barnacle girl. Keep laughing. Hidup Diplomasi Lawak!!!!!!  

Iklan

One thought on “Surat untuk Putri Septiani 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s