Ale


Ada yang berubah,  entah kamu atau aku tapi kita tau ada yang berubah. Lantas,bagaimana?  Bukan tentang siapa yang berubah tapi siapa yang dapat menerima perubahan.  

Layaknya kucing gue kemarin,  awal gue datang ke kampus setelah berminggu-minggu lamanya gue melihat dia,  kucing gue si ale,  dia yang gue kenal begitu polos, imut, manja dan congkak kala itu berubah,  dia jadi preman kampus,  dia jadi jahat, dia jadi pemburu sampah, dia dipukul,  kehidupan kampus membuat ale berubah.  Gue kaget.  

Gue cerita ke salah satu temen gue tentang perubahan ale, gue cerita ke sahabat gue tentang perubahan ale,  merekapun menyuruh gue “yaudahlah tik,  dia udah berubah”. Seharian gue galau,  gue merasa bersalah atas perubahan itu,  gue merasa gak becus atas cinta gue sendiri.  Akhirnya,  keesokan harinya gue ke kampus lagi dari karawang,  iya bolak balik.  Astaga.  

Gue liat ale disuatu ruangan bersama banyak orang,  gue fikir dia sudah menemukan majikan baru.  Gue tadinya mau cabut aja eh tiba-tiba ada pria berbadan besar ngelempar ale make buku tebel dengan hard cover,  dilempar ke kepala ale. Ale lari.  Gue kaget.  

Gue spontan ngomong “gila kali lu, kucing lu pukul pake buku,  gak ada otaknye” gue ngomong sambil berlalu. Semoga dia dengar.  

Gue nyari ale,  ketemu dan gue peluk.  Dia meong meong gak jelas,  perutnya gemeter,  gue akhirnya cabut sama temen gue buat beli makan buat ale.  Gue beli ikan cue soalnya kata pemilik lamanya dia gak suka makanan kek kucing mahal. Gue dibantu sama bang bodz,  romi dan brenda  mengurus ale.  Bang bodz nyiapin makanan yang udah gue beli,  dia ngajarin gue. terus brenda nemenin gue mandiin ale,  romi tadi yang nganter gue beli makan.  

Orang-orang disekitar ngingetin cara mandiin kucing,  harusnya gue pake apa dan kasih apa. 

Ale mungkin bukan kucing pet shop yang dipajang dengan harga mahal,  ale cuma kucing manja dan jutek yang udah ngerebut hati gue.  Jadi untuk siapapun diluar sana berhentilah memukul, melempar dan menendang mereka. Hanya karna kucing-kucing itu tidak serupawan kucing pet shop,  hanya karna mereka berwujud beda itu tidak menjadikan mereka keluar dari kategori makhluk hidup.  

Iklan

5 thoughts on “Ale

  1. Aku juga punya kucing kampung, tp dia dateng kalo lagi laper doang, malah klo ksini suka ngajak temen2nya, pas buka pintu langsung ada 3 kucing baris minta makanan udah ky emak2 antri sembako hahahah.. salam ya buat Ale 😍

    1. Muahahahahah kucing yang pintar, dia tau kemana harus minta makan. Titip salam jg buat kucing kampungnya. Salam kenal juga ke mbaknya, postingnannya bagus, aku suka.

      1. Iya, tp sayang kucing kampungnya belum aku kasih nama, dia kucing betina tapi kyny mengalami krisis identitas gitu, soalnya klo aku manggil ‘Puuss’, dia ngeong, aku panggil ‘Kitty’, dia ngeong, terakhir dia aku panggil dia ‘Anwar’, dia juga ngeong hahahah.. jd bingung mo kasih nama apa. Met kenal juga Tika, tulisan km juga bagus kok, mengalir apa adanya 😊😊😊

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s