Cerita di Kereta


Hello hai hello,  akhirnya senin lagi ya akhirnya liat kampus lagi.  Eh gue bukan udah masuk sih cuman menyelesaikan apa yang perlu diselesaikan.  Gue mau bercerita sedikit tentang stasiun senen, gue kayaknya udah sering ngebahas stasiun itu sampe gumoh sebab senen selalu jadi tempat gue untuk berlabuh lalu pergi lagi,  citmen udah kayak lagu hivi-pelangi.  

Gue melihat stasiun senen lebih romantis sekarang,  entah kenapa pas liat stasiun senen ada rasa “deg-deg-deg” seakan stasiun itu berdenyut, mengingatkan gue bahwa sooner or later gue akan kesana lagi untuk menemui seseorang.

Ketika gue di kereta, gue berdiri cukup lama sekitar 2,5jam, gue berdiri disebelah pria gempal yang badannya terlihat enak untuk dipeluk, gue sebagai orang yang emang suka meluk harus menahan diri meskipun lelah dan sangat ngantuk.  Eh inget ya, aku suka meluk jadi kalau tiba-tiba aku peluk ya kamu pasrah aja,  APA SIH TIKA NURRIL HUDA,  IYUWH! Btw dikereta  gue melihat pasangan romantis gitu,  mereka romantis diantara hiruk pikuk gerbong kereta.  Pasangan ini cukup menarik perhatian gue,  sebab si wanita manja gitu,  nyium-nyium lengan si cowok,  dia cubit-cubit lengan si cowok,  manja sekali seperti Ale kucing gue di kampus. Gue juga jadi teringat beberapa temen cewek gue yang jadi begitu manja sama pasangannya.  Mereka sering cubit perut pacarnya,  gigit lengan pacarnya, gelitik-gelitik manja,  peluk-peluk anget.  Ah sial,  jadi pengen. 

Terus tadi si ceweknya ngadu gitu 

“aku cekukan” 

Cowoknya gak denger soalnya lagi pake earphone,  terus si cewek mengulang kalimat itu,  menggoyang-goyang cowoknya, menendang,  menampar, memukul, membakar terus barulah cowoknya nengok,  si cewek mengulang kalimat tadi dengan sangat lembut dan cowoknya langsung ngambilin air buat si cewek,  uhuy. Manja sekali padahal gue kalau cekukan ngadu ke emak malah disuruh nahan nafas ampe udah mau mati,  gue ampe melihat bayangan tangga surga baru disuruh nafas lagi, citmen. 
Ya begitulah wanita yang sudah sering gue lihat,  mereka jadi begitu menggemaskan dan manja kalau deket pasangannya. Gue pun senang melihat cowok yang membiarkan dirinya “digrepe” ceweknya.  Eh tapi jangan “grepe” balik. Duh “grepe” buruk sekali,  ku ganti ya jadi “dijamah”. Apa sih tik.  

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s