“Jika kini kamu membenciku, ketahuilah aku semakin mencintaimu” Part 1


oh yeah.. baru-baru ini saya meng-edit sebuah foto foto ini adalah foto saya dengan seseorang, orang ini sebenarnya sudah lama berada di otak saya tapi, saya jarang atau hampir tidak ingin bercerita tentang manusia ini Namanya Jamur (disamarkan) maaf, dengan menyamarkan namanya saya merasa seperti menulis artikel pemerkosaan.. sudahlah, namanya jamur, dia pria tinggi, good looking for me, idungnya mancung dan ujung hidungnya bulat, rambutnya persis seperti jamur, matanya sipit mungkin karena terlalu sering menggunakan kacamata, alis matanya benar-benar tebal.. bibirnya tipis tapi lebar, pipinya tirus, badannya sungguh kurus kadang saya suka takut bila terjadi hujan badai (untung saya besar, jadi dia bisa bertahan dengan saya) dia sangat suka fisika (mungkin) entahlah yang saya tau dia pernah suka saya.. hahaha Kisah yang akan saya ceritakan adalah tentang masa saya pernah bersama dia, mungkin setelah menulis cerita ini saya bisa melupakan manusia terindah ini. Selama kami berpacaran banyak hal yang mengagumkan dan saya akan ceritakan per-adegan

  • Ban Bocor

Suatu hari saya dan beberapa teman pergi berkunjung ke rumah wali kelas untuk mengantarkan rapot..

kami semua berpasangan, tentu saja saya dengan “dream boy”nya saya.. si Jamur selama berada di motornya saya benar-benar bingung, karena kami tidak pernah mendapatkan topik yang bagus untuk dibicarakan, padahal saya terkenal “jenius” berbicara.. di motor kita lewatin jalanan besar dengan bis-bis yang diparkir di pinggir jalan.. oh ya, saya dan dia berada di urutan belakang diantara motor-motor yang berpasangan tadi, saya tidak mengerti kenapa.. entah karena saya berat, atau dia ingin menghabiskan waktu bersama saya (anggap saja kemungkinan kedua) disaat sedang asyik, tiba-tiba saja dia berhenti.. dan menyuruh saya turun..

Jamur: turun (dengan muka sedatar tembok) Saya: hah kenapa?

jamur ini hanya pergi dengan motornya, lalu tiba-tiba saja motornya berbalik dan meng-klakson saya.. lalu dia hilang dari pandangan… saya bingung.. saya jalan, terus jalan.. jalan terus kayak orang gila.. bingung mau kemana, akhirnya disaat saya pusing tidak karuan dan tidak membawa sepeserpun uang, akhir teman-teman saya yang tadinya deluan, kembali.

Teman: kenapa? kok lo jalan?

Saya: ditinggal.. dia kearah sana (bayangkanlah pembaca seperti apa kira-kira kejadiannya)

Teman: ya udah ayo ke arah sana..

ketika saya berjalan.. dan teman saya naik motor dengan pelan, akhirnya kami menemukan makhluk ini.. ternyata dia di tukang Tambal Ban, sendirian, dan penuh cemas.. (entah cemas tentang apa) saya pun tidak berani menghampirinya, lalu sepertinya pacar teman saya (kini menjabat menjadi ketua osis) menghampiri lalu dia kembali dari jamur pacar teman saya: udah lo kesana aja saya pun menghampiri jamur

Saya: hehehe.. hai.. bocor ya? maaf ya.. kok muka lo serem?

Jamur: iya lah, kamu tuh bukannya ngikutin malah diem aja, bukannya nysul.. apa sih salahnya jalan dari sana, kan deket..  Saya: ya lo kenapa gak bilang?

Jamur: tadi udah ngelakson

Saya: (jamur itu suka ngasih kode, dia juga suka ngasih teka-teki, ini salah satu alasan saya sangat mencintai dia) ya jangan ngasih kode lah disaat genting, lo pikir gue sempet mecahin teka-teki.. ya oke gue salah.. sorry..

akhirnya kita ngelanjutin perjalanan, dan akhirnya pulang.. di perjalanan pulang saya bertanya

saya: kalau tadi gue ilang, diculik abang-abang bis gimana? 

Jamur: ke rumah lo, terus bilang kalau lo ilang..  saya: bakal ikut nyariin gue gak?  Jamur: enggak! 

hari semakin gelap dan dingin… saya jadi pengen meluk, tapi harus izin setelah kejadian sebelumnya yang bikin malu..

Saya: boleh meluk? dingin..

Jamur cuma ngangguk.. disaat saya merasakan ketenangan batin dan rohani dan semakin mencintai makhluk aneh in, dia pun menghancurkannya

jamur: eh… (dia menyebut nama) jangan erat-erat, gue pengen nafas… 

ya saya menyadarilah, saya lebih besar… hehe di motor kita ngobrol, muter-muter..

Jamur: (dia nyebut nama) gue gak akan jadi seperti ini kalau gak kenal lo

saya: maksudnya? oke gue tau lo gak akan ngejelasin.. gue seneng bisa deket lo

sesampainya saya didepan rumah, pas udah mau nyebrang, dia manggil.. makhluk yang kadang-kadang dingin ini manggil..

Jamur: (nyebut nama) bisa ngobrol dulu gak? (saya yakin dia masih kangen saya, kalau pun saya salah, biarlah saya beranggapan begitu) Saya: (dengan senyum pepsodent) udah malam, ntar gue dimarahin.. udah pulang sana, hati-hati ya.. (didalam hati saya berkata : “I love you so much today, I will fall for you and don’t make me change my mind.. )

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s